Feeds:
Posts
Comments

Archive for January, 2010

SMS

Wadouw,, siapa yang gak tau SMS? Bayi aja tau..!! Hahahaha… Lebay kaleee 😀

Ya ya ya,, kayanya semua orang tau yang namanya SMS, apalagi lagu “Bang, SMS siapa ini Bang?! Bang pesannya pake sayang2…”,, suit suit dangdutan booooo….

Walopun SMS udah menjamur sampe bulukan, kayanya orang” lebih senang ber-SMS ria dengan bahasa n aturan mereka sendiri gitu ya.. Kalo menurutku si, ada lho etika ber-SMS. (Wah,, tingkat tinggi nie bahasanya! Bahasanya doang, hahaha..). Maksudnya etika ber-SMS disini adalah pemilihan kata dan bahasa, penggunaan huruf kapital, penggunaan tanda baca sampe cara menyingkat kata.

Kalo aku, SMS utk teman n orang tua (bapak-ibu, guru, dosen ato orang yang kita pandang lebih tua n kita hormati) WAJIB dibedakan! Baik dalam bahasa, penggunaan huruf kapital-tanda baca, sampai singkatan.

Kalo utk teman (yang bener” udah kenal), it’s OK kita pake huruf yang gak beraturan; contohnya gini “Met sIaNg, gmN kabAr??”, bahasanya juga gak beraturan.

Tapi coba deh koreksi kalo SMS itu kita kirim ke ortu, guru, dosen or atasan kita?? Mungkin kalian gak memikirkan sampe situ, sekarang kita balik kalo kita jadi penerima SMS itu dari seseorang yang lebih muda or bawahan kita. Wah,, kalo aku si gak suka liat tulisan gak teratur kaya gitu!! Pengen dibilang gaul? Yang ada malah kaya gak punya pendirian!

Kemudian tentang menyingkat kata. Ada golongan orang yang gak aneh” dalam menyingkat kata. Kan ada tuh yang kebangetan nyingkatnya hanya karena “Ya ampun, udah dua pulsa SMS nih, kepanjangan. Ayo disingkat!!”. Buset dah,, kalo tu SMS gak terlalu urgent si it’s OK, tapi kalo tu SMS bener” lg ditunggu balesannya, kasihan lah yang nunggu balesan.. (beramal-lah dikit.. 😉 )

Lalu tentang menulis nama seseorang di SMS. Buat aku itu penting lho.. Kalo aku, wajib huruf awal sebuah nama or sebutan tu pake huruf kapital. Apalagi nama orang yang akan kita kirimi SMS. Contoh:

  1. (utk teman bernama Malin) Gmn kabar ni Lin?
  2. (utk ortu) Ma [or] Pa, nanti Meta pulang telat krn ada praktikum. Tengkyu Ma..
  3. (utk guru or dosen bernama Bu Ami) Bu Ami, saya ingin diskusi dengan Ibu. Ibu ada waktu kapan?
  4. (menyebut nama orang lain yang kita bicarain) Tau gak, Si Anggrek ganjen banget ya!! [misal kaya gitu..]
  5. nama daerah pun kalo aku bilang si sebaiknya pake kapital utk huruf awalnya..

Emang si gak ada keharusan pake aturan penulisan bahasa Indonesia EYD dalam ber-SMS.

Tapi,,,,, jangan dikira orang gak menilai kita dari SMS lho.. Ada beberapa kolega (cieeeee bahasanya ‘kolega’) yang pernah bilang ke aku kalo mereka gak suka cara penulisan SMS yang gak beraturan, bikin mata cepet capek. Gak nyangka, dosen pun ada yang bilang hal serupa ke aku..

Saat mereka bilang hal itu ke aku, pikiranku agak jalan dikit untuk menangkap maksud mereka. Jalan pikiranku gini:

  1. Apakah seseorang memang bisa ditebak dari cara menulis n mengungkapkan sesuatu?
  2. Benarkah SMS bissa menjadi ajang penilaian seseorang?
  3. Apakah SMS bisa menunjukkan seseorang pelit ato tidak! Hal itu dilihat dari cara menyingkat kata.

Oya, ada lagi.. Tentang penggunaan tanda baca. Hal ini PUUUUUUEEENTIIING BUANGET..!! Karena berkaitan dengan intonasi. Jadi, usahain jangan sampe orang yang kita kirimi SMS salah sangka ke kita. Orang kita mau becanda ma dia, tapi karena tanda bacanya gak karu-karuan jadi dikira serius! Nah lho….

Menurutku kekurangan SMS tuh cara menanggapi dari Si Penerima SMS. Maka itu untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, sedia payung sebelum ujan! (ihiiiiii,, suit suit,, aku mandan cerdas juga 😀 ).

Yah,, itulah sekelumit pendapatku tentang ber-SMS ria..

Moga ada manfaatnya, amien.

Regards, Meyta 🙂

Advertisements

Read Full Post »

Teman curhat

Halooo…,,,

apa kabar? ^_^  Semoga baik, amien..

Wow, post pertama di tahun 2010!! Baiklah, aku mau nulis tentang “teman”.

Biasanya,, seseorang akan merasa senang jika dia bisa menuangkan isi hatinya pada teman, padahal belum tentu teman yang ia curhati dalam keadaan baik. Belum tentu juga teman tersebut bisa menjaga yang kita ceritakan.

Aku kira akan lebih baik kalo seseorang yang punya masalah dalam hatinya menuangkannya dalam buku diary, puisi, nyanyian or segala sesuatu yang tertulis. Tapi, kalo abis nulis uneg” or isi hati, jangan dibaca ulang!! Biarkan aja, hal itu dimaksudkan untuk memberi peluang bagi pikiran dan hati untuk relax sejenak… Kalo udah agak reda (sebaiknya benar” reda) baru dibaca lagi… Kalo belum puas dengan menulis, ada satu teman yang benar” mengerti kita, setia mendengarkan, memberi solusi, selalu menjaga rahasia!!

Siapa dia? Dia-lah Allah SWT, Sang Pembimbing.. ^_^

Dia-lah teman curhat yang paling tepat, teman suka dan duka,, Tuhan kita, Allah SWT..

Coba deh tiap kita senang or susah, cerita dg Allah, kapan aja! Abis sholat, mau tidur, lg makan, lg nangis, kapanpun,,, Dia akan mendengar, Dia akan memberi solusi yang paling baik utk kita, cepat atau lambat…

Insya Allah kita akan lebih tenang kalo kita cerita tentang apa yang kita alami ke Dia. 🙂

Read Full Post »